Google Launching Gemini, Konon Jawaban Atas Segala Kegagalan Google Assistant

img

MAKASSAR,MENARAINDONESIA.com-Hampir delapan tahun setelah Google Assistant dirilis, Google menawarkan alat AI lain untuk pengguna di Gemini, yang sebelumnya disebut Bard. Tentu saja, Google tidak tiba-tiba memutuskan akan menciptakan produk digital baru.

Namun dalam perkembangan Gemini, Asisten mulai menurun hingga pengguna tidak lagi merasa dapat mengandalkannya untuk kegunaan apa pun. Gemini belum siap menggantikan Asisten Google, tapi tampaknya itulah rencananya, dan masuk akal juga. Mungkin cepat atau lambat Anda akan mengakses m88 melalui perintah Google Gemini.

Ada juga kemungkinan Google akan menyatukan keduanya dengan mengkonsolidasikan botnya, pengguna sudah selesai dengan Gemini. Inilah alasannya.

Gantikan Google Assistant?
Seperti yang ditulis oleh sesama penulis Android Police, Taylor Kerns, Google Gemini menjanjikan, namun belum bisa menggantikan Asisten. Sebelum ada Gemini, ada Bard, dan seperti ChatGPT, layanan ini bukanlah asisten seperti yang pengguna alami hingga saat ini dengan Alexa, Siri, dan Google Assistant. Daripada melakukan hal-hal seperti menyetel alarm, membuat pengingat, mengelola perangkat rumah pintar, dan sejenisnya, Gemini lebih merupakan penolong produktivitas.

Seperti yang telah kita lihat sejak aplikasi ini mulai diluncurkan, Gemini belum memiliki beberapa kemampuan selayaknya Asisten Google. Meskipun Google berencana memperbaiki beberapa kelemahan awal ini, masih belum jelas bagaimana perbaikan ini akan dilakukan. Jika semua rencana perusahaan adalah menghadirkan lebih banyak fitur Asisten ke Gemini hanya dengan menekan satu tombol, pengguna tidak yakin itu benar-benar memperbaiki apa pun.

Google Assistant Bukan Kebutuhan Dasar Orang Masa Kini
Saat ini Asisten Google bukan sesuatu yang pengguna inginkan lagi. pengguna menulis kembali pada bulan September 2023 bahwa Amazon Alexa membuat Asisten Google terlihat buruk, dan Gemini lebih lanjut menunjukkan kurangnya kesadaran atau kepedulian Google terhadap masalah yang dialami Asisten. Permintaan yang dulu pengguna anggap sederhana hampir selalu berakhir dengan kegagalan. Hal-hal seperti menyetel pengingat, mematikan lampu, dan memahami pertanyaan dengan benar semuanya memberikan hasil yang sangat tidak konsisten.

Google Assistant dan Gemini Saling Mendukung
Google telah mengambil pendekatan unik dengan Gemini yang belum sepenuhnya membuang Asisten, melainkan mempertahankannya untuk tugas-tugas yang belum bisa ditangani Gemini.

Hal ini berbeda dengan apa yang dilakukan Microsoft. Perusahaan telah mengambil langkah lebih berani, mengganti asisten suara Cortana dengan Copilot di Windows sepenuhnya. Cara Google dalam melakukan sesuatu jauh lebih cerdas. Meskipun aplikasi Gemini mengambil alih peran Asisten saat Anda menginstalnya, yang tidak benar-benar mematikan Asisten.

Sebaliknya, Asisten bekerja di belakang layar untuk menangani perintah seperti “Setel alarm”. Sementara itu, Gemini menangani hal-hal yang bukan merupakan keahlian Asisten – misalnya, “Bacakan sorotan dari surat hari ini.”

Karena pendekatan ini, pengguna Asisten biasa akan merasa betah. Gemini melakukan tugasnya dengan cepat setelah pengguna memerintahkan sesuatu pada google assistant.

Namun ada perbedaan kecil di sana-sini. Misalnya ketika meminta Asisten untuk membuka dokumen tertentu dari Google Drive, aplikasi Drive langsung diluncurkan dan menyorot dokumen tersebut untuk pengguna. Namun ketika bertanya tentang hal yang sama kepada Gemini, perangkat ini butuh beberapa saat dan menunjukkan kepada saya dokumen relevan di dalam aplikasi itu sendiri untuk dipilih.

Sementara itu, banyak tugas lain yang biasanya Anda lakukan dengan Asisten akan diteruskan ke Asisten. Perintah untuk mengendalikan lampu pintar, misalnya, masih melalui Google Assistant, dengan Gemini sebagai perantara.

ads

Leave a Reply